Setiap tahun pada tanggal 11 September, bangsa kita berhenti sejenak untuk memperingati pagi bersama atas 2.977 nyawa yang hilang dalam serangan teroris paling mematikan dalam sejarah manusia. Tahun ini, 11 September 2021, membawa makna khusus karena akan menandai ulang tahun ke-20 sejak Amerika selamanya berubah.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Penghormatan tahun ini kepada para korban serangan 11 September datang di persimpangan jalan dalam sejarah bangsa kita. Amerika Serikat telah menderita lebih dari 652.000 kematian akibat pandemi COVID-19, dengan beberapa angka kematian satu hari melebihi 9/11. Negara kita lebih terpecah dan marah dari sebelumnya – jajak pendapat CNN baru-baru ini menemukan bahwa 74% orang Amerika mengatakan mereka setidaknya agak marah tentang hal-hal di negara ini saat ini. Kami telah menjadi mati rasa terhadap kesedihan kolektif atau negara yang telah dialami selama 18+ bulan terakhir dan meskipun kami memiliki alat untuk mencegah penderitaan di masa depan, kami telah gagal untuk menyatukan bangsa melawan satu musuh bersama: virus.

Saya termasuk generasi mereka yang lahir dalam bayang-bayang 9/11; Saya baru berusia dua tahun ketika menara runtuh. Kenangan saya dari 11 September 2001 terdiri dari anekdot dari orang tua, anggota keluarga dan teman-teman. Ayah saya bekerja di Lower Manhattan dan dapat meninggalkan tempat kejadian dengan berjalan ke utara sampai dia dapat menemukan taksi. Saya punya teman yang tidak seberuntung itu. Banyak orang terkasih yang tewas di dalam dan di sekitar menara. Setiap tahun ketika tumbuh dewasa, keluarga saya biasa duduk dan menonton ketika setiap nama orang mati dibacakan. Lonceng pukul 8:46 untuk menandai pesawat pertama yang menabrak Menara Utara. Bel lain pada 09:03 untuk menandai pesawat kedua menabrak Menara Selatan.

Selama beberapa tahun terakhir, saya mendapat hak istimewa untuk mengunjungi National September 11 Memorial & Museum dan percaya semua anggota generasi saya harus melakukan hal yang sama. Kita harus mendidik diri kita sendiri dan memberi penghormatan kepada para pahlawan hari ini — mereka yang tidak takut menempatkan diri mereka dalam bahaya untuk menyelamatkan orang lain. Mereka yang menunjukkan keberanian pada United Airlines Penerbangan 93 dan mencegah tragedi Amerika yang lebih besar. Responden pertama yang masih menderita konsekuensi kesehatan jangka panjang.

Saat ini kita berada di tengah pandemi terbesar dalam hidup kita, dan sementara kedua bencana ini memiliki sifat yang berbeda, kita dapat mengenali beberapa kesamaan. Pandemi ini kemungkinan besar akan mengubah cara kita hidup dan bekerja, seperti halnya perjalanan udara setelah 11 September. Seperti jutaan orang Amerika yang menderita gejala jangka panjang dari COVID-19, banyak responden pertama masih merasa dikhianati karena ketidakmampuan atas nama pemerintah dan lembaga lain untuk memberikan perawatan. Kedua peristiwa ini telah berkontribusi pada cara jiwa nasional kita memproses kematian ribuan saudara sebangsa kita.

Namun, kita melihat perbedaan dalam cara bangsa kita bersatu, atau dalam kasus pandemi COVID-19, gagal melakukannya. Hari-hari, minggu-minggu dan bulan-bulan setelah 11 September membawa persatuan nasional yang belum pernah terjadi sebelumnya. Itu adalah saat di mana orang Amerika mengerti bahwa mereka perlu berkorban untuk kebaikan yang lebih besar. Ketika bangsa ini berjuang melawan gelombang COVID-19 lainnya, yang ini didefinisikan oleh penolakan langsung dari beberapa orang untuk mengambil vaksin yang menyelamatkan jiwa, keinginan kita untuk melindungi satu sama lain telah berkurang dan telah digantikan oleh perpecahan dan politik yang meracuni. Ada terlalu banyak dari kita yang melihat orang lain daripada saudara. Sementara kami pernah menghormati responden pertama dengan memukul panci dan wajan setiap malam, kegagalan bangsa kita untuk meningkatkan dan mendapatkan vaksinasi telah menyebabkan kelelahan petugas kesehatan dan kekurangan perawat. Awan debu beracun yang pernah memenuhi langit di atas Lower Manhattan kini hadir dalam bentuk virtual lain: wabah misinformasi online. Kami telah kehilangan fokus kami dan telah gagal menunjukkan tekad kolektif yang dilihat oleh bangsa kami pada tahun 2001.

Setelah bencana, manusia sering dituntun untuk membangun komunitas yang tangguh. Seperti yang dikatakan Presiden Biden kemarin, “pada saat kita yang paling rentan, dalam dorongan dan tarikan dari semua yang menjadikan kita manusia, dalam pertempuran untuk jiwa Amerika, persatuan adalah kekuatan terbesar kita.” Setelah berbulan-bulan kehilangan, saya percaya bahwa kita masih bisa bangkit untuk menghadapi tantangan ini dan membangun kembali dengan lebih baik. Kami menghormati apa yang hilang, tetapi kami juga memperingati apa yang kami temukan. Setelah 9/11, beberapa orang melihat bisbol sebagai kekuatan penyembuhan yang kuat di negara kita. Yang lain mengingat orang-orang terkasih yang hilang melalui menonton video rumahan dan memperkuat ikatan keluarga. Dan tentu saja, tidak ada yang bisa melupakan kemurahan hati yang ditunjukkan oleh ratusan orang di Gander, Newfoundland, yang membuka pintu mereka bagi ribuan penumpang pesawat yang dialihkan dan yang kisahnya digambarkan dalam musikal Broadway “Come From Away.”

Swab Test Jakarta yang nyaman

Sebagai penduduk asli New York yang sekarang tinggal di ibu kota negara kita, saya percaya kita semua memiliki peran dalam mengingat dua tragedi nasional ini: serangan 11 September dan pandemi COVID-19.