Salamander adalah hewan yang tidak biasa. Mereka datang dalam berbagai warna, mereka adalah perenang yang hebat dan dapat tetap beku hingga beberapa tahun tanpa mati. Dibutuhkan suhu yang mengejutkan -50 derajat Celcius (-58 Fahrenheit) selama beberapa minggu sebelum mereka benar-benar mati beku.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Salamander juga dapat menumbuhkan kembali anggota tubuh yang terpotong-potong. Untuk membuat kembali anggota tubuh yang hilang karena pemangsa yang lapar, mereka dapat menumbuhkan kembali segala sesuatu mulai dari tulang hingga otot hingga pembuluh darah dengan sel punca yang terbentuk di lokasi cedera. Tetapi bagaimana mereka melakukannya pada tingkat genetik masih menjadi misteri.

Tidak sulit untuk memahami mengapa mendiang Dr. Alan Spievack mengembangkan daya tarik besar untuk salamander selama sekolah pra-kedokteran. Ketertarikannya membawanya untuk membawa pulang salamander untuk studi lebih lanjut, dan itu tidak berakhir di sana. Setelah beberapa tahun, ia menjadi peneliti terkemuka dalam pengobatan regeneratif. Dia ingin bisa melakukan bagi manusia apa yang bisa dilakukan salamander untuk diri mereka sendiri: Menumbuhkan kembali anggota tubuh yang diamputasi!
Kecelakaan saudaranya

Pada tahun 2005, adik Dr. Spievack, Lee Spievack, mengalami kecelakaan. Jarinya terpotong oleh model bilah baling-baling pesawat, dan sekitar 1,5 cm (0,6 inci) dari ujung jarinya hilang. Sekarang, dokter memiliki kesempatan untuk menguji penelitiannya. Lee merasa tidak ada ruginya mengikuti eksperimen tersebut.

Menggunakan bedak khusus pada luka terbuka, Dr. Spievack mampu menumbuhkan kembali jari saudaranya hanya dalam empat minggu. Semuanya tumbuh kembali dengan sempurna: Tulang, pembuluh darah, saraf, kulit dan seluruh kuku jari. Bahkan sidik jari baru sama persis dengan yang lama. Sidik jari yang diberikan ketika Lee mendaftar di tentara pada tahun 1961. Eksperimen jari itu sukses total dalam segala hal.
Bubuk ajaib

Inspirasi dari bedak mungkin berasal dari salamander, tetapi bahan yang digunakan sebenarnya dari babi. Babi dikenal memiliki organ yang lebih cocok dengan organ manusia, misalnya dalam transplantasi jantung.

Kandung kemih babi ternyata adalah organ dengan kemampuan untuk beregenerasi, seperti anggota tubuh salamander. Melalui kerjasama antara Dr. Spievack dan Dr. Stephen Badylak dari University of Pittsburgh, Pennsylvania, penelitian ini telah membuat kemajuan besar. Perawatan yang digunakan pada jari Lee berasal dari matriks ekstraseluler, yang telah dikerok dari kandung kemih babi dan dibuat menjadi bubuk.
Lem regenerasi

Stephen F. Badylak, DVM, PhD, MD, profesor bedah di McGowan Institute for Regenerative Medicine di University of Pittsburgh, menjelaskan matriks ekstraseluler sebagai lem yang menyatukan setiap sel di setiap jaringan dan organ tubuh Anda. Atau untuk kutu buku ilmiah: (Ya, Anda dapat melewati bagian ini tanpa merasa malu.)

Satu dapat memikirkan matriks ekstraseluler sebagai dasarnya sup seluler, atau campuran gel air, polisakarida (atau gula terkait), dan protein berserat. Ini membawa kita ke kategori molekul lain yang ditemukan di dalam matriks ekstraseluler yang disebut proteoglikan. Proteoglikan adalah persilangan hibrida dari protein dan gula, dengan inti protein dan beberapa gugus gula rantai panjang yang mengelilinginya.

Apa yang bisa dicapai?

Secara alami, pikiran mengembara ke semua pertanyaan. Apa yang bisa dicapai teknik ini? Ini terobosan ilmiah yang luar biasa. Bayangkan bisa menumbuhkan kembali hidung yang hilang, atau mata yang hilang! Bagaimana dengan menempatkan seseorang dengan luka bakar wajah yang parah dalam keadaan koma buatan, dan menumbuhkan kembali seluruh wajah mereka agar terlihat persis seperti sebelumnya, tetapi tanpa bekas luka?

Bisakah Anda menumbuhkan kembali seluruh kaki? Bisakah Anda menyambungkan kembali sumsum tulang belakang yang terputus? Tumbuhkan ginjal baru mungkin, mana yang akan menjadi pasangan yang sempurna? Tidak perlu menunggu donor organ yang malang! Tidak perlu khawatir tubuh akan menolak organ baru, atau berurusan dengan dilema etika menggunakan donor organ. Militer AS telah mulai menerapkan ilmu baru ini pada tentara dengan luka bakar dan cedera. Seberapa jauh mereka datang dalam penelitian mereka, dan berapa banyak yang telah dipublikasikan?
Dilema etika

Dr Badylak menyadari bahwa ada dilema etika yang perlu dipecahkan. Jika Anda dapat merancang organ khusus untuk manusia, maka Anda mungkin juga dapat menumbuhkan kembali seluruh manusia.

Apakah kita melihat teknologi yang dapat digunakan untuk memesan bayi yang dirancang khusus? Apakah akan terlihat seperti di film-film Hollywood, di mana orang membuat salinan dari orang yang dicintai yang telah meninggal, atau memesan salinan hidup dari diri mereka sendiri sebagai asuransi jiwa untuk potensi kegagalan organ?
Penggabungan dengan AI

Belum lama ini, para ilmuwan dari Galveston, Texas mampu menumbuhkan kembali seluruh rangkaian paru-paru manusia yang berfungsi, meskipun mereka tidak digunakan dalam prosedur transplantasi apa pun. Dr. Badylak percaya bahwa pengobatan regeneratif yang dikombinasikan dengan AI dapat merevolusi operasi transplantasi dan proses penyembuhan. Membuat perban pintar akan menjadi salah satu contohnya.

Swab Test Jakarta yang nyaman