Unit smartphone HTC telah mengambil langkah yang menunjukkan bahwa mereka belum menyerah, meskipun tidak merilis ponsel unggulan yang kompetitif selama bertahun-tahun. Perusahaan telah mengumumkan ponsel barunya, HTC Desire 22 Pro, yang merupakan pengikut HTC Desire 21 Pro tahun lalu.┬áDengan ponsel baru ini, HTC berfokus pada konsep yang disebut “metaverse”.

Ada beberapa aspek berbeda pada fungsi berorientasi “metaverse” telepon. Pertama-tama, dinyatakan bahwa ponsel baru ini dirancang untuk menjadi “pendamping sempurna” untuk headset VR Vive Flow HTC yang baru-baru ini diumumkan. Platform “metaverse” HTC menggunakan judul ini untuk mengakses Viverse. Faktanya, headset ini dirancang untuk bekerja dengan ponsel Android apa pun, jadi tidak sepenuhnya jelas kemungkinan apa yang ditawarkan Desire 22 Pro yang tidak tersedia di tempat lain.

Desire 22 Pro juga memiliki beberapa fitur NFT. Situs web HTC Taiwan mengatakan ponsel ini menyertakan dompet digital untuk mengelola aset kripto dan dilengkapi dengan NFT gratis. Namun , ini harus bervariasi menurut pasar, karena materi pemasaran di situs Inggris Raya tidak mengandung kata-kata yang serupa.

Selain fitur-fitur ini, spesifikasi Desire 22 Pro terlihat sama persis dengan ponsel Android kelas menengah. Ini memiliki layar 1080p 6,6 inci dengan kecepatan refresh 120Hz dan ada lubang di kiri atas layar yang berisi kamera selfie 32 megapiksel. Ada tiga kamera belakang di bagian belakang; Ini memiliki kamera utama 64 megapiksel, kamera ultra lebar 13 megapiksel, dan sensor kedalaman 5 megapiksel.

Di dalam, terdapat RAM 8 GB, penyimpanan internal 128 GB, dan baterai berkapasitas 4520 mAh. Ponsel ini ditenagai oleh prosesor Snapdragon 695. Ini mendukung pengisian nirkabel dan nirkabel terbalik, dilengkapi dengan Android 12. Tubuh ponsel memiliki peringkat IP67 untuk tahan debu dan air. Desire 22 Pro tersedia dalam pilihan warna hitam atau emas.

Pendekatan dalam model HTC Desire 22 Pro mengikuti smartphone bertenaga blockchain perusahaan sebelumnya, Exodus 1 , yang dirilis pada 2018, diikuti oleh Exodus 1S yang lebih terjangkau, yang keluar pada tahun berikutnya . Namun, tidak ada ponsel yang membalikkan lintasan smartphone HTC. Pangsa pasar perusahaan dikatakan telah turun menjadi kurang dari setengah persen pada tahun 2018, dan telah menjual sebagian besar bisnis ponsel cerdasnya ke Google pada tahun yang sama. HTC menjual begitu sedikit smartphone hari ini sehingga tidak disebutkan dalam hasil riset pangsa pasar smartphone publik.

Sumber:

https://www.caraqu.com/nama-ff-keren-payung-dengan-simbol-terbaik/

By Drajad