Yang satu ini adalah no-brainer. Kareem Abdul Jabbar, salah satu lampu terbaik dan paling terang di dunia dalam banyak hal, telah membebani Covid-19. Lihat esainya di sini secara lengkap jika Anda terlambat ke diskusi.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Dia telah menjelaskan tentang Covid-19, keragu-raguan vaksin, dan kebodohan informasi yang salah tentang penyakit dan vaksin. Dapatkan nyata adalah pengambilan singkatnya tetapi baca semuanya dan pelajari.

Secara khusus, Jabbar mengatakan bahwa Kyrie Irving (atau pemain NBA mana pun) menolak “keahlian ahli imunologi terkemuka tanpa alasan” berkontribusi “keraguan vaksin di antara orang-orang di komunitas Kulit Hitam, yang meninggal dua kali lipat lebih banyak daripada orang kulit putih.”

Dia mengatakan “kurangnya perhatian Irving terhadap kehidupan orang kulit hitam tidak pantas diterima, begitu pula kurangnya perhatiannya terhadap kesehatan dan kesejahteraan komunitas NBA.”

Itu sejelas yang didapat. Ini seperti ketika Anda berada di jalan raya dan Anda melihat pintu keluar Anda, tahu itu adalah pintu keluar Anda, dan Anda tahu Anda harus turun, dan Anda tidak melakukannya, dan Anda terus berkendara hingga terlupakan.

Atau Anda tidak memperhatikan dan melewatkan jalan keluar Anda, sehingga Anda terus menyusuri jalan dan semakin jauh keluar jalur. Di situlah kita sekarang dan di mana Kyrie dan yang lainnya berada sekarang.

Akui saja kesalahan Anda, ambil gambar Anda, dan lanjutkan. Kontrol kerusakan. Periksa kutipan ini dari Allison Gaines dari artikel Medium-nya untuk meletakkan segala sesuatunya dalam perspektif yang tepat:

“Anti-vaxxer kulit hitam tidak didorong oleh narasi yang sama dengan anti-vaxxer kulit putih. Hoteps dan Moor telah menggunakan insiden historis rasisme seperti Eksperimen Tuskegee untuk menyebarkan ketidakpercayaan yang merajalela di antara komunitas Kulit Hitam. Meskipun orang kulit hitam lebih dari empat kali lebih mungkin meninggal karena COVID-19, mereka terus berusaha meyakinkan orang kulit hitam untuk tidak divaksinasi. Anda tidak bisa menjadi pro-Hitam saat memimpin orang-orang kami dari tebing abadi. ”

Ada lebih banyak lagi. Sejak coronavirus muncul, orang kulit hitam telah berada di garis bidik virus setiap hari. Kami adalah polisi. Responden pertama. Para petugas kesehatan. Tenaga kesehatan rumah. Pengantaran makanan.

Berikut adalah kutipan dari artikel yang saya tulis untuk The Progressive:

Sementara (orang kulit hitam) hanya membentuk 12 persen dari angkatan kerja negara, mereka menyumbang 25 persen dari semua pekerja pos, 31 persen dari semua pekerja transportasi umum dan perkotaan, dan 28 persen dari semua pekerja fasilitas perawatan. Orang kulit hitam Amerika juga sangat terwakili dalam perawatan kesehatan, toko kelontong, perawatan kesehatan di rumah, dan sebagai pekerja pengiriman makanan dan kurir – semua pekerjaan penting yang memerlukan interaksi dengan publik.

Bulanan Atlantik — pelacak Covid-19

Orang kulit hitam telah berada di zona bahaya virus ini sejak hari pertama. Tetapi untuk sistem pengadilan yang pergi ke sidang jarak jauh, saya akan berinteraksi setiap hari dengan penyewa, karena saya adalah pengacara penyewa, yang membantu penyewa dengan masalah perumahan mereka. Saya masih harus berinteraksi secara langsung pada beberapa kesempatan meskipun ada audiensi jarak jauh. Ini tidak pasti.

Penatua Anda, Kareem Abdul Jabbar telah berbicara. Dia telah merentangkan tangannya untukmu. Ada alasan mengapa orang Afrika memiliki tradisi tua yang kaya. Mereka telah hidup. Mereka telah berjuang. Mereka telah bertahan. Mereka memiliki kebijaksanaan.

Swab Test Jakarta yang nyaman

Waktunya sekarang adalah untuk mendengarkan orang tua Anda.