Saya malu untuk mengakui bahwa saya tidak ingat nama anjing itu. Dia dilarikan sebagai kasus darurat, dengan tandu. Saya baru saja menyelesaikan tahun kedua sekolah dokter hewan dan sedang melakukan magang musim panas di sebuah klinik hewan kecil. Saya ingat saya terkejut melihat anjing itu dibawa dengan tandu, oleh dua paramedis, persis seperti manusia. Saya tidak tahu apa lagi yang saya harapkan. Di saat-saat intens seperti itu, itu adalah hal-hal yang sangat tidak relevan yang dicatat oleh otak Anda.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Anjing itu adalah seorang gembala Jerman. Sebelas atau dua belas tahun. Itu sudah tua untuk seekor anjing besar. Dia sadar dan bernapas dengan cepat. Tidak ada gerakan di bagian belakangnya.

“Sepanjang hidupnya dia tidak pernah menaiki tangga ke lantai satu.” Kata pemiliknya. “Hari ini dia naik dan melompat keluar dari jendela yang terbuka. Tetangga saya harus menelepon saya. Itu tidak masuk akal.”

Jatuhnya cukup tinggi untuk menimbulkan kerusakan nyata. Kami memberikan obat penghilang rasa sakit anjing dan mempersiapkan dia untuk mengambil x-ray. Hewan, sama seperti manusia, menjadi kurang tajam mentalnya saat mendekati tahap terakhir kehidupan. Pemiliknya memberi tahu kami bahwa dia merasa anjing itu mengalami penurunan mental untuk sementara waktu sekarang, tidak menggonggong, kurang merespons perintah. Anjing tua yang malang ini, tidak menginjakkan kaki di lantai pertama sepanjang hidupnya, sekarang melompat keluar jendela dengan sukarela. Itu adalah cerita yang mengganggu untuk didengar.

Dokter hewan menguji refleks rasa sakit anjing dan rontgen mengkonfirmasi apa yang sudah kami khawatirkan: tulang belakang anjing patah. Dia lumpuh total dari beberapa vertebra toraks terakhir ke bawah. Ada juga patah tulang di tungkai depan.

Anjing setua ini tidak pulih dari cedera semacam itu. Untuk realisasi pemilik mulai diatur. Ini dia. Dia menelepon istrinya.

Bagi saya realisasi juga muncul, tapi anehnya saya merasa terlepas darinya. Pada saat itu, dokter hewan lain melontarkan kepalanya ke dalam ruangan dan meminta bantuan saya. Keadaan darurat lain telah dibawa masuk. Saya mengikutinya dari ruang x-ray ke salah satu ruang pemeriksaan, gembala Jerman membebani pikiran saya.

Seekor kucing tua dengan kaki belakang kiri yang lumpuh. Pemilik kucing itu adalah seorang wanita muda, sudah menangis.

Dokter hewan mulai memeriksa kucing itu sementara saya menuliskan semuanya di buku catatan kecil yang saya bawa. Pemiliknya takut emboli. Emboli terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di dalam pembuluh darah dan tersangkut, sebagian atau seluruhnya menghalangi pembuluh darah. Setelah memeriksa kucing, dokter hewan setuju. Kaki belakang kiri lumpuh bukan karena masalah saraf, tetapi karena arteri femoralis tersumbat oleh bekuan darah. Tanpa suplai darah aktif, metabolit beracun seperti CO2 menumpuk di jaringan dan menimbulkan kekacauan. Kaki kucing itu perlahan sekarat. Seperti yang bisa Anda bayangkan, ini sangat menyakitkan.

Terkadang emboli seperti ini tiba-tiba menembak bebas, memasok darah segar ke anggota tubuh. Lebih sering mereka tidak melakukannya. Ketika mereka melakukan proses suplai darah ke jaringan yang rusak, itu sangat menyakitkan, dan kerusakannya sudah tidak dapat diubah lagi. Euthanasia diputuskan, untuk menyelamatkan kucing dari lebih banyak rasa sakit.

Saya linglung saat persiapan dilakukan. Kucing menerima suntikan pertama untuk tidur, lalu yang kedua mati. Dokter hewan membiarkan saya mendengarkan detak jantung — ketidakhadirannya.

Kembali ke ruang x-ray dan gembala Jerman. Istri pemilik telah tiba. Dia menangis. Mereka mengucapkan selamat tinggal pada anjing mereka. Saat dokter hewan sedang memasang canule, dia meminta saya untuk menyiapkan suntikan. Tanganku gemetar dan aku terus mengacaknya. Aku akhirnya memberikannya padanya, mengedipkan air mata.

Saat kami pergi ke ruang pemeriksaan lain, mata saya masih merah. Ada satu lagi. Seekor kucing atau anjing, saya tidak ingat. Ingatanku kabur. Aku menangis pelan dan berusaha untuk tidak membiarkan siapa pun menyadarinya. Setelah semuanya selesai, dokter hewan melihat saya sementara saya meneteskan air mata dan tidak berkata apa-apa.

Saya merasa lemah dan malu dan benar-benar kewalahan dan saya berharap dia akan mengatakan sesuatu. Apa pun. Bahkan simpul pengakuan sederhana. Ada tiga dokter hewan hewan kecil yang menginspirasi yang bekerja di klinik itu, dan tidak ada yang mengatakan apa-apa.

Eutanasia adalah salah satu aspek pekerjaan yang paling menantang secara emosional. Penelitian telah menunjukkan bahwa dokter hewan yang melakukan banyak euthanasia lebih rentan terhadap depresi dan perasaan ingin bunuh diri. Penangkal terbaik untuk ini adalah berbicara tentang pengalaman Anda dengan orang lain di lapangan. Saya pikir itu sebabnya saya menulis ini. Paparan eutanasia pertama yang sibuk ini sulit; dan fakta bahwa dokter hewan pengawas saya tidak membicarakannya dengan saya, atau bahkan mengakuinya, membuat saya tidak dapat membicarakannya juga.

Ketika kedamaian dan ketenangan kembali ke klinik, saya kembali ke ruang rontgen. Bau itu mengerikan. Gembala Jerman telah makan dan buang air besar di atas meja. Kami berdua membawa tubuhnya. Kami menempatkannya dalam wadah yang akan diambil untuk dihancurkan. Dia sangat besar sehingga kami harus menekan tutupnya bersama-sama untuk menutupnya. Secara mental saya tidak ada di sana.

Swab Test Jakarta yang nyaman