28/10/2020

Dari Hati

Dari Hati

Mengenal Gangguan Torsio Testis

Torsio testis adalah kondisi darurat. Itu terjadi ketika tali sperma, yang memberikan aliran darah ke testis, berputar dan menjadi bengkok. Memutar memotong suplai darah testis dan menyebabkan rasa sakit yang tiba-tiba dan bengkak. Gangguan ini membutuhkan operasi segera untuk menyelamatkan testis. Jika Torsio testis berlangsung lebih dari beberapa jam, itu dapat merusak testis secara permanen, dan testis yang rusak harus dihilangkan.
Jumlah puntiran bisa berkisar 180-720 derajat. Tingkat memutar mempengaruhi seberapa cepat testis rusak. Sebagai aturan umum, dalam waktu sekitar 4 hingga 6 jam, testis dapat dihemat 90% dari waktu. Setelah 12 jam, ini turun menjadi 50%; setelah 24 jam, testis hanya dapat disimpan 10% dari waktu.

Gejala

Torsio testis Tanda yang paling umum dari Torsio testis adalah nyeri hebat yang tiba-tiba di satu sisi skrotum.Testis harus memiliki ukuran yang sama. Jika satu sisi dengan cepat menjadi lebih besar dari yang lain, ini bisa menjadi masalah. Perubahan warna skrotum, terutama merah atau gelap, juga merupakan masalah. Awalnya, mungkin tidak ada pembengkakan. Namun segera setelah itu, kulit skrotum akan membengkak dan memerah. Anda mungkin juga merasa mual dan muntah.

Torsio testis adalah keadaan darurat medis. Karena semua darah untuk testis datang melalui korda spermatika, suplai darah terputus dengan twist. Testis akan menyusut (“atrofi”) jika pasokan darah tidak pulih dalam 6 jam. Tanpa darah, testis bisa mati (atau “infark”). Ketika testis mati, skrotum akan menjadi sangat lunak, merah, dan bengkak. Seringkali pasien tidak dapat merasa nyaman. Setiap rasa sakit atau ketidaknyamanan di testis adalah tanda untuk mendapatkan bantuan medis segera. Hubungi dokter Anda bahkan tanpa pembengkakan atau perubahan warna kulit.
Nyeri timbul lambat di testis, selama berjam-jam atau berhari-hari, bisa menjadi tanda torsi. Ini kurang umum. Masalah dengan buang air kecil, seperti terbakar atau harus sering pergi bukanlah tanda torsi yang normal. Torsi cenderung terjadi di sisi kiri lebih dari kanan. Paling sering, torsi hanya di satu sisi. Hanya 2 dari 100 pria dengan torsi yang memilikinya di kedua testis.

Penyebab

Torsi bukan masalah umum. Ini terjadi pada sekitar 1 dari 4.000 pria di bawah usia 25 tahun. Hal ini juga dapat terjadi pada bayi baru lahir dan pada pria yang lebih tua. Pada sebagian besar pria, testis tidak dapat memuntir karena jaringan di sekitarnya melekat dengan baik. Beberapa pria dilahirkan tanpa jaringan memegang testis ke skrotum. Ini memungkinkan testis “berayun” di dalam skrotum (sering disebut deformitas “genta lonceng”). Torsi dapat terjadi di kedua sisi, tetapi jarang di kedua sisi. Aktivitas fisik tidak menyebabkan torsi. Ini dapat terjadi selama berolahraga, duduk, berdiri atau bahkan tidur.

Mengobati torsi testis

Torsio testis biasanya membutuhkan operasi darurat. Jika dirawat dalam waktu 4-6 jam, testis biasanya dapat disimpan, tetapi menunggu lebih lama dapat menyebabkan kerusakan permanen dan dapat memengaruhi kemampuan ayah anak.

·    Dokter bedah akan mengurai tali sperma untuk mengembalikan suplai darah.
·   Detorsasi manual kadang-kadang mungkin, tetapi melakukan operasi dapat mencegah kekambuhan.
Operasi ini sederhana dan invasif minimal. Ini biasanya dilakukan di bawah anestesi umum, dan biasanya tidak memerlukan tinggal di rumah sakit. Selama operasi, dokter akan:
·  Buat potongan skrotum
·  Cabut kabel sperma, jika perlu
·  Jahit satu atau kedua testis ke bagian dalam skrotum, untuk mencegah rotasi
·  Menjahit kedua testis akan mencegah torsi terjadi di sisi lain.
· Semakin cepat testis tidak terpilin, semakin besar peluang keberhasilan pengobatan. Setelah 6 jam, kerusakan permanen dapat terjadi, dan setelah 12 jam, ada kemungkinan 75 persen kehilangan testis.
· Setelah testis mati, harus dikeluarkan untuk mencegah infeksi gangren. Setelah operasi, pasien perlu menghindari aktivitas berat dan aktivitas seksual selama beberapa minggu.

Setelah perawatan

Apakah testis diangkat atau tidak, pembedahan dalam skrotum akan membutuhkan waktu untuk sembuh. Anda mungkin perlu minum obat pereda nyeri selama beberapa hari. Dalam beberapa hari hingga seminggu, Anda akan dapat kembali bekerja atau sekolah. Sangat membantu untuk menghindari aktivitas berat atau berolahraga selama beberapa minggu.

Anda seharusnya tidak melihat jahitan di sekitar testis, dan mereka seharusnya tidak mengganggu Anda. Jahitan tersedia untuk menjaga agar torsi tidak terjadi lagi. Torsio testis lain tidak dapat dicegah dengan perubahan aktivitas atau dengan minum obat. Hanya menjahit jahitan di sekitar testis yang akan mencegah torsi di masa depan. Jika Anda merasa sakit atau bengkak, segera dapatkan bantuan medis.